Rujak Cireng Maknyus

Saya termasuk penggemar jajanan yang berbau-bau tepung tapioka…ahhh apa sih yang saya ndak suka 😀 , termasuk cireng ini, sudah beberapa kali nyoba resep cireng dan alhamdulillah sepetinya saya jatuh cinta dengan resep cireng pak wisnu ini, saya tau resep ini dari mbaf Fa, iya mbak Fa posting di FB dengan foto yang menarik, jadi langsung pengen nyoba. dan setelah saya coba memang hasilnya memuaskan, saya sudah beberapa kali juga mencoba resep ini dan alhamdulillah teman-teman rata-rata suka katanya enak.

Iya yang membuat saya suka sama resep ini cara membuatnya mudah dan hasilnya enak, renyah diluar dan empuk di dalam, tapi memang membuat cireng rata-rata caranya mudah juga sih, tapi melihat hasil cireng ini makin suka aja dengan resepnya.

tetapi karena semua kembali ke selera masing-masing maka resep cireng yang saya dapat dari fb Mbak Fa ini, saya ubah-ubah dikit takarannya menyesuaikan selera saya, terimakasih banyak mbak fa 😉

Bumbu Rujak :

Bahan :

  • 30 gram gula aren/gula merah
  • 5 buah cabe rawit atau sesuai selera
  • 1 siung bawang putih yang agak kecil
  • 30 ml air
  • seujung sdt garam
  • 2 butir asam jawa

Cara membuat bumbu rujak :

haluskan gula aren, cabe, bawang putih dan garam kemudian masak bersama air dan asam hingga agak kental, koreksi rasa dan matikan api.

Cireng

Bahan :

  • 125 gr aci/tapioka/kanji
  • 1 batang daun bawang, iris halus

Bumbu Halus :

  • 2 siung bawang putih dihaluskan
  • 1 sdt garam
  • 1/4 sdt merica halus
  • 1/4 sdt gula

Biang :

  • 50 gr aci / kanji / tapioka
  • 175 ml air dingin suhu ruang / air biasa

Cara membuat :

  1. Dalam panci campur bahan biang, bumbu halus dan daun bawang, aduk rata, kemudian nyalakan kompor masak sampai menjadi lem;
  2. Dalam mangkok masukkan kanji yang 125 gr.
  3. Segera tuang biang panas ke dalam campuran aci kering. Uleni pelan-pelan menggunakan tangan. Hati-hati ya karena biang masih panas, gunakan ujung jari saja untuk nguleni. Setelah menghangat, uleni menggunakan telapak tangan sampai rata dan jadi menggumpal tapi pelan saja soalnya apabila terlalu kuat nguleninya akan menyebabkan cireng agak alot. Adonan biang agak ditarik tarik, balurin ke tepung kanji supaya bisa menyatu dengan biangnya.
  4. Ambil sejumput adonan dan bentuk menjadi pipih. Lakukan sampai adonan habis.
  5. Panaskan minyak goreng agak banyak, setengah panas, masukkan cireng dalam minyak dan goreng menggunakan api agak sedang sampai matang dan sedikit kering. Angkat dan tiriskan. Sajikan hangat bersama bumbu rujak.

Iklan

Cireng Enak dan Mudah

Sebelum memasuki bulan Ramadhan kemarin sempat beli cireng pas ke jogja…ternyata cireng original yang dijual itu kalo pas masih anget teksturnya reyah diluar, empuk dan kalo ditarik mudah ndak alot sampai-sampai warnanya kelihatan bening dan tentunya rasanya enak, sempat penasaran ini pake tepung apa y…kalo pake tapioka kok ndak alot dan tekstur luarnya bisa renyah…

cireng enakkk

Alhamdulillah penasaran terbayar tiba-tiba pas buka tabloid kuliner ada Liputan tentang cireng yang disertai resepnya, dan karena penasaran dan kayaknya resepnya patut dicoba…jadi deh percobaan dilakukan…dan alhamdulillah rasanya memang sudah mirip yang dijual tapi punyaku warnanya kurang bening dalamnya tapi kalo tekstur insya Allah sudah mirip…kalo warna kurang bening mungkin karena jenis tepung tapioka yang dipake berbeda udah gitu aku pake tambahan bumbu serba guna yang warnanya orange…jadi warnanya kurang bening…

dan ada sayangnya lagi…sayangnya saking semangatnya aku lupa kasih bawang putih…hahaha…udah gitu kayaknya ngaduknya kurang rata jadi kata ayah kembar pernah kebagian yang kurang asin 😀 …

Resep asli dari tabloid Info Kuliner dan resep ini dari Pengusaha Cireng Meilan’s Shop…karena di tabloid tertulis tepungnya 500 gram…maka ada perubahan sedikit dalam resep yang kucoba…

dan berikut resep sesuai dengan resep yang kucoba…

Bahan :

  • 200 gram tepung tapioka
  • 1 siung bawang putih yang besar (yg ini kemarin kelupaan 😀 )
  • 1 batang daun bawang dirajang kecil
  • 1 1/2 sdt garam
  • 1/2 sdt gula pasir
  • 1/2 sdt kaldu bubuk
  • 1/4 sdt merica bubuk
  • 200 ml air mendidih

Cara membuat :

  1. campurkan tepung tapioka dengan semua bahan kecuali air, aduk sampai rata.
  2. tuangi dengan air mendidih sedikit demi sedikit sambil diaduk terus menggunakan sendok sampai adonan kental.
  3. ambil sekitar satu sendok makan adonan, pulung-pulug adonan dengan bantuan sendok yang lain (menggunakan dua buah sendok). Taruh diatas tepung tapioka balut hingga rata dan tidak lengket.
  4. dan adonan siap di goreng atau bisa disimpan di freezer untuk cireng frozen.
  5. goreng sampai matang dan cireg siap disajikan.

Hasil : 14 buah cireng berukuran sedang (seperti cireng yang dijual dipasaran)

pas aku nyoba cirengnya tak masukin freezer dulu karena sambil nunggu waktu berbuka dan kayaknya digoreng langsung juga enak 🙂

demikian teman-teman resepnya cirengnya semoga bermanfaat… 🙂

====Sabtu, 05072014 06:07 @ km 31,5====

Cireng Krispi

Pengen bikin sesuatu tapi yang bikinnya cepet dan semuanya suka…hmmm…bikin apa ya…tiba-tiba kepikiran resep cireng mbak fa yang aku ingin coba tapi belum dicoba-coba 😀

Cireng

alhamdulillah bikinnya cepet beneran dan habisnya juga cepet:D…mungkin bikinnya kurang banyak 😀

sampe-sampe si kembar jatahnya ndak mau diminta ayah bunda 😀

resep cireng NCC ini dari mbak Fah Umi Yasmin…makasih mbak fa sudah share resepnya

Cireng ala Dapur Larisa

Modif : Fah Umi Yasmin

Bahan biang:

2 sdm munjung sagu tani / kanji
1 sdm munjung terigu
100 ml air matang
1 helai daun bawang diiris kelupaan }
1/4 sdt lada
1/2 sdt kaldu bubuk { saya pake 1/4 }
1/2 sdt garam
1/4 sdt gula tambahan dari mbak fa
1 siung bawang putih dihaluskan

2 sdm sagu / kanji untuk membalut adonan cireng

Cara membuat:

Adonan Biang

Campur sagu & terigu, air aduk rata sampai licin, masukkan bumbu2, jerang / masak diatas kompor, aduk terus sampai menjadi lem.

Ambil adonan cireng, balut rata dengan sagu / kanji, sambil bentuk agak kriting2 / kriwil2.

Oya, pulungannya jangan terlalu tipis nanti jadi terlalu berminyak.

Goreng di minyak panas, dengan api sedang sampai matang.