Nastar Ny. Liem

Alhamdulillah pas lebaran kemarin bikin nastar dan si kembar dan ayahnya suka sekali, jadi semangat pengen nyoba resep yang lain dan beberapa waktu yang lalu lihat postingan mbak nina tentang nastar Ny. Liem ini di blognya, seperti biasa lihat blog mbak nina itu bikin ngiler 😀 , dan karena masih punya stok selai nanas jadi bikin nastar lagi, kalo postingan nastar sebelumnya pake resep NCC, sekarang mau nyoba yang resep Ny. Liem, karena insya Allah rekomended juga. Ternyata setelah dicoba memang resep ini rekomemded, sama enaknya dengan resep NCC. Resep nastar NCC manghasilkan nastar yang meprul luar dalem sedang resep Ny. Liem menghasilkan nastar yang kres di luar dan meprul di dalam. Kalo dilihat dari komposisi resepnya, resep Ny. Liem lebih banyak tepungnya, adanya putih telur, dan juga penggunaan gula resep Ny. Liem ini lebih banyak jika dibanding resep nastar NCC, sehingga nastar yang dihasilkan pun lebih kres sedikit dibanding NCC, tapi dalemnya tetep meprul, dan agak manis sedikit tapi manisnya pas, sehingga dapat disimpulkan nastar ini enak, sama enak-enaknya dengan Nastar NCC, dan ini adalah analisis abal-abal saya 😀 …semoga saja yang saya sampaikan benar…hihihi…jadi jangan ragu untuk mencoba dua resep ini…terimakasih Ny. Liem dan teimakasih bu Fatmah dan terimakasih mbak nina 🙂

Disini saya mengunakan olesan telur, madu, dan susu cair,  jika yang dulu menggunakan telur dan madu, maka dalam nastar ini saya pengen nyoba yang lain. Olesan telur dan madu membuat warna kuning agak coklat (lebih gelap) penambahan susu membuat warnanya sedikit lebih terang, dan saya ngolesnya dua kali supaya olesannya agak tebal.

dan berikut resepnya saya copas dari blog mbak nina dan ada penyesuaian sedikit dari saya :

NASTAR KLASIK ALA NY. LIEM
Bahan :
  • 200 gr butter
  • 100 gr margarin
  • 1 telur utuh
  • 1 kuning telur
  • 100 gr gula pasir halus
  • 475 gr tepung terigu
  • 40 gr susu bubuk
Bahan Isian :
  • selai nanas
Bahan Olesan :
  • 3 kuning telur, kocok lepas dengan 2 sdt madu dan 1/2 sdt susu cair

Cara membuat:

  1. Kocok sebentar butter, margarin, gula dan telur, cukup sampai tercampur saja.
  2. Masukkan tepung terigu dan susu bubuk, aduk perlahan hingga tercampur rata.
  3. Ambil sedikit adonan, bentuk bulat, isi dengan selai nanas. Susun diloyang, beri jarak satu dengan yg lain.
  4. Panggang menggunakan suhu 150’C selama 15 menit, keluarkan dari oven dan oles dengan bahan olesan.
    Kecilkan suhu oven menjadi 100-120’C dan panggang kembali hingga matang dan berwarna keemasan.
    (saya pake otang menggunakan api kecil banget, 20 menit pertama di rak tengah ditambah 5 menit di rak atas, keluarkan dari oven, poles dengan bahan polesan, oven lagi di rak atas hingga kuning keemasan).
  5. Angkat, biarkan dingin. Susun dalam toples, tutup rapat.

oke selamat mencoba 😉

 

Iklan

Cerita Lebaran Mandiriku bersama Lontong Cap Go Meh

Seperti yang saya tuliskan di postingan sebelumnya bahwa lebaran kali ini kami tidak mudik, sedih kah ?? yups sedih memang, tapi karena hal itu akhirnya memaksa kami untuk melakukan persiapan lebaran kecil-kecilan di rumah…ya maksudnya lebaran kecil kami dengan beranggotakan empat orang 😀

persiapan mulai membuat beberapa kue kering untuk mengisi meja kecil kami, alhamdulillah ada untungnya juga punya meja kecil ndak harus bikin kue banyak 😀

kue kering yang mengisi meja kecil kami cuma ada 4, dikit banget ya 😀 ….eitsss tapi saya harus banyak bersyukur…alhmdulillah akhirnya bisa juga bikin kue kering…pan saya selalu grogi kalo mau buat kue kering…eh tapi buat kue-kue yang lain juga seperti itu deh 😀

kue kering pertama adalah kastengel dan resepnya disini ya 🙂

kue kering kedua adalah choco chips cookies dan resepnya disini ya teman 🙂

dan kue selanjutnya adalah cheddar cheese stick dan resepnya ada disini 🙂

stik keju_1

dan yang terakhir adalah nastar dan disini resepnya 🙂

kue kering alhamdulillah sudah di dalam toples dan sekarang giliran bikin menu lebarannya…iya kan kalo lebaran jarang orang jualan…jadi mau ndak mau kita harus masak sendiri…kan kaloo mudik tinggal datang, makan dan tidur 😀 …duhhh ternyata nikmat mudik itu banyak ya diantara bisa makan sepuasnya masakan ibu tanpa harus masak sendiri 😀 …eh tapi masakan ibu itu memang tiada duanya di dunia…terimakasih ibu 🙂

dan karena setiap lebaran ibu selalu masak lontong sayur jadi biar mengobati kerinduan lebaran bersama keluarga saya pun mencoba memasak longtong, ibu saya biasanya masak lontong dari beras yang menurut saya agak susah…iya soalnya takut kelembekan atau terlalu keras…tapi mungkin kesusahan itu berlaku hanya untuk saya 😀 buktinya ibu alhamdulillah lontongnya bagus dan biasa ndak tahan lama iya soalnya cepet habis 😀 , dan alhamdulillahnya lagi sebelum puasa ibu mertua menjenguk kami, dan pada waktu saya mau pesen lontong, dan kata ibu “bikin aja daripada pesen”, dan ibu mertua membuat lontongnya dengan cara berasnya dimasak sebentar dengan air jadi bungkusnya lebih gampang tanpa harus mengira-ngira masukin berasnya karena kita bisa membungkusnya tanpa dikasih rongga, tergantung ngasih airnya pas masak beras juga sih tapi menurutku cara yang ini lebih mudah…hehehe, tapi waktu itu yang bikin ibu mertua dan saya bantu bungkus aja 😀

berbekal masak lontong sama ibu mertua, alhamdulillah saya mempunyai cukup keberanian untuk masak lontong sendiri, terimakasih ibu 🙂 …padahal sebelumnya kalo denger kata lontong langsung males banget bayangannya…mungkin daya juang saya perlu ditambah ya 😀 …memang dari dulu pengen banget bisa bikin lontong tapi sudah males duluan 😀 , dan sekarang berbekal dengan sedikit keberanian dan saya lihat resep lontong cap go meh di Resep Yasa Boga cara membuat lontongnya juga dimasak sebentar sama air jadilah saya semakin mantap mencoba, dan bismillah lontong pun alhamdulillah jadi…yeayyy…hore….akhirnya bisa bikin lontong sendiri…lebayy amat ya 😀

dan untuk menunya saya memilih lontong cap go meh, padahal belum pernah makan sebelumnya, maklum saya orang kurang update, kurang update kok bangga 😀 , iya beberapa waktu yang lalu pas posting ketan bubuk mbak novi kris kakak kelasku dulu bilang kalo bubuk kedelai juga bisa untuk lontong cap go meh, nah karena saya masih punya stok bubuk kedelai jadi kesempatan mau bikin lontong go meh, tinggal mempersiapkan lauknya yang menurutku lumayan banyak juga…iya soalnya saya masakanya biasanya semacem atau dua macem…soalnya memang saya orangnya ndak macem-macem kok…halah kok ndak nyambung 😀

karena belum pernah makan lontong cap go meh jadi saya belum tahu standar yang harus ada pada lontong cap go meh itu apa…haduhhh bagaimana sih 😀 …tapi seperti biasanya kita bisa memanfaatkan om gugel dalam segala hal 😀 dan berikut hasilnya…hihihi

Lontong Cap Go Meh adalah masakan adaptasi Peranakan Tionghoa Indonesia terhadap masakan Indonesia, tepatnya masakan Jawa. Hidangan ini terdiri dari lontong yang disajikan dengan opor ayam, sayur lodeh, sambal goreng hati, acar, telur pindang, abon sapi, bubuk koya, sambal, dan kerupuk. Lontong Cap Go Meh biasanya disantap keluarga Tionghoa Indonesia pada saat perayaan Cap go meh, yaitu empatbelas hari setelah Imlek atau tepatnya hari kelima belas bulan 1 penanggalan imlek.[1] Akan tetapi kini hidangan ini juga kerap disajikan kapan saja, tidak hanya ketika cap go meh. (sumber : https://id.wikipedia.org/wiki/Lontong_Cap_Go_Meh)

kalo lihat menu lontong cap go meh yang ada di wikipedia menunya lumayan banyak dan saya memilih yang menu yang lebih hemat saja 😀 dan karena lihat di Yasa boga yang menghadirkan lontong cap go meh dengan campuran sayur lodeh labu siam, opor ayam, bumbu abing, sambal goreng ati ampela, bubuk kedelai dan tentunya lontong…hihihi jadi saya mengikuti yasa boga tapi tanpa bumbu abing…ya tahu sendiri la ya semakin banyak menunya semakin seru masaknya 😀 …jadi sebisa mungkin saya minimalisir sesuai kemampuan saya 😀

cerita meminimalisirpun tidak sebatas pada itu tapi saya membuat sayur lodeh dan opor ayam menggunakan bumbu yang sama tinggal ganti kontennya aja 😀 …hihihi…biar simpel tapi dapet dua menu 😀 dan sambel goreng hatinya pun sebenarnya opor ayam yang saya ambil bagian hati dan ampelanya dan dibumbu sambal goreng…iya kan sudah empuk hati sama ampelnya jadi kalo dimasak lagi tidak membutuhkan waktu yang lama 😀 …ya itu sekedar cerita untuk menghemat energi saya yang kadang menipis tiba-tiba 😀

dan sebenarnya kalo resep masakan saya ndak sesuai pakem-pakem amat tapi lebih menyesuaikan mood dan keadaan 😀 tapi ya yang tertera disini cuma kira-kira ya…hihihi…dan berikut resepnya :

lontong gomeh_2_upload

Resep Lontong ini berasal dari Buku Resep Yasa boga dan saya ubah sedikit sesuai kebutuhan saya, hasil dari lontong ini cenderung empuk, bagi yang suka lontong agak keras mungkn airnya bisa dikurangi sedikit :

Bahan :

  • 500 gram beras kalitas baik, cuci, tiriskan
  • air 1500 ml
  • daun pisang secukupnya

Cara membuat :

  1. Masak beras sampai air terserap habis.
  2. Bungkus nasi setengah matang dengan daun, gulung daun dan sematkan ujungnya dengan lidi. (dalam membungkus tidak perlu ada rongga karena pemberian air sudah cukup banyak)
  3. Tata di panci yang cukup besar , beri air hingga 3 cm diatas lontong, dan rebus lontong selama 3 jam, apabila air perebus berkurang tambah dengan air lagi. Angkat lontong dan tiriskan

 

Resep Bubuk kedelai sebenarnya sudah pernah kuposting disini , tapi kutulis disini lagi ya biar enak :

Bahan :

  • 100 gram kedelai
  • 2 siung bawang putih
  • 2 buah daun jeruk
  • 3 sdm gula pasir
  • 1/4 sdt garam

Cara membuat :

Cara membuat bubuk kedelai : sangrai kedelai, bawang putih dan daun jeruk sampai kedelai kering dtandai dengan kedelai menjadi renyah tapi jangan sampai gosong, dinginkan, dan haluskan kedelai, bawang putih dan jeruk yang telah disangrai bersama dengan gula pasir dan garam sampai halus (sy menggunakan blender)

 

Resep Opor Ayam / Sayur Lodeh Labu Siam :

Bahan :

  • 1/2 ekor ayam kampung (2 buah labu siam ukuran sedang dan potong koreng api)
  • 500 ml santan kental
  • 1000 ml santan encer
  • 2 batang serai
  • 4 lembar daun jeruk
  • 3 butuir asam jawa
  • 3 cm laos

Bumbu Halus :

  • 10 siung bawang merah
  • 8 siung bawang putih
  • 4 cm kunyit
  • 3 cm jahe
  • 3 butir kemiri
  • 1 sdt tumbar
  • 1 sdt jintan
  • 1 sdt gula merah
  • 1 sdt garam
  • 1/2 sdt merica bubuk
  • 1/2 gula pasir

Cara memasak :

  1. Tumis bumbu halus, daun jeruk, serai, laos, setelah harum masukan ayam / labu dan tumis bersama bumbu sebentar lalu tuangkan santan encer.
  2. Kemudian bila ayam/labu sudah empuk (kalo untuk labu mngkin lebih baik ndak terlalu empuk di proses ini karena labu mudah sekali matangnya), masukkan santan kental.
  3. Aduk-aduk biar santan tidak pecah dan tunggu ayam benar0benar empuk dan koreksi rasa.
  4. Opr ayam/Sayur lodeh siap dihidangkan 🙂

 

Resep Sambal Goreng Ati Ampela :

Bahan :

  • 1/4 kg ati/ampela ayam, rebus hingga matang, potong-potong dadu
  • 2 lembar daun jeruk
  • 2 cm laos
  • 1 sdt kecap
  • sedikit asam jawa
  • 100 ml santan

Bumbu halus :

  • 7 siung bawang merah
  • 5 siung bawang putih
  • 3 buah cabe merah
  • 3 buah cabe rawit
  • 1 sdt gula merah
  • 1/2 sdt gula pasir
  • 1/4 sdt garam

Cara membuat :

  1. tumis bumbu halus, daun jeruk, laos hingga harum.
  2. masukkan ati/ampela yang sudah direbus, dan masukkan santan, kecap dan asam.
  3. tunggu hingga santan dan bumbu meresap, koreksi rasa.
  4. sambal goreng siap disajikan

Dan ternyata rasa lontong cap go meh itu enakk ya…ah saya memang telat sekali 😀 , saya fikir rasanya bagaimana ya…kan beberapa masakan dicampur, dan saya fikir sama persis seperti lontong sayur. Memang lontong cap go meh ini adalah lontong sayur yang ditambah beberapa menu, seperti bubuk kedelai dan sambal goreng ati, dan ternyata penambahan dua menu ini membuat citarasa lontong cap go meh ini lebih “berasa” dibanding lontong sayur biasa, rasa gurih, sedikit manis, pedas menjadi satu dan membentuk citarasa baru yang pasti enakkk…alhamdulillah akhirnya kesampaian merasakan lontong cap go meh, meski ndak tau citarasa aslinya…hehehe…apalagi kalo menunya lengkap ditambah bumbu abing, telur pindang, dll seperti yang disebutkan wikipedia pasti rasanya makin lengkap rasanya.

Demikian cerita tentang lebaranku di tahun 2015 (1436 H), meskipun ada kesedihan, alhamdulillah akhirnya saya mendapat sesuatu yang belum pernah saya rasakan sebelumnya jadi lebaran ini berasa lebih mandiri, tapi makna lebaran tentunya bukan sekedar bisa membuat kue sendiri atau membuat lontong sendiri. Semoga di hari yang fitri kita bisa menjadi manusia yang lebih baik, Lebaran akan lebih bermakna ketika kita bisa menjadi orang yang lebih baik dari hari-hari sebelumnya, ketika nilai-nilai dan hikmah Ramadhan masih menyisakan kebaikannya pada kita, ketika ibadah-ibadah kita membawa kita menjadi orang yang lebih bijak menyikapi hidup, dan untuk menjadi lebih baik tidak dibatasi pada lebaran saja, setiap hari pun kita bisa berubah manjadi orang yang lebih baik, jadi semoga Lebaran tahun ini bisa membawa perubahan yang baik pada pribadi kita dan semoga kita semakin hari semakin menjadi pribadi yang baik…dan semoga kita dpertemukan dengan Ramadhan tahun-tahun berikutnya…dan semoga kita bisa mengisi umur kita ini dengan kebaikan…aamiin 🙂