Puding Coklat Polkadot

mau bikin puding coklat tapi masih bingung mau bikin motif apa, dan setelah googling dapet inspirasi puding coklat polkadot…kayaknya lucu…hehehe…

masih mikir ini caranya gimana…dan setelah dapet caranya lha terus bikin lubangnya pake apa soalnya aku ga punya cutter bulet kayak gini…hehehe…kemudian cerita sama ayah kembar ternyata ayah ada ide katanya pake pipa…pipa kecil…pipanya kabel 😀 …ternyata memang benar kalo untuk sekedar memotong puding pipa kecil sudah cukup tajam…hehehe…terimakasih ya mas…i luv u 😀

puding-coklat-polkadot

Resep asli puding ini dari mbak Ratih Rozana, terimakasih mbak ratih udah share:) …tapi ada modifikasi sedikit dariku…komposisi coklat aku kurangi soalnya memang mau bikin puding coklat biasa bukan puding blackforest…tapi meskipun coklatnya dikurangi rasanya masih coklat banget kok teman-teman…dan secara tekstur menurutku sudah pas tidak terlalu lembek atau terlalu padat…tapi kemarin kayaknya kurang manis sedikit deh…hehehe

Berikut resepnya ya teman-teman…

Puding Coklat Polkadot

sumber : Ratih Rozanna

Modif    : Lupna Diana

Bahan A :

  • 1250 ml susu cair
  • 2 bungkus agar-agar warna plain atau coklat
  • 125 gram coklat block (sy menggunakan cholatta), potong kecil-kecil
  • 45 gram coklat bubuk (sy menggunakan coklat bubuk vanhouten)
  • 1 1/2 sdm pasta coklat (sy menggunakan toffieco)
  • 8 sdm gula pasir (atau sesuai selera)
  • 1 kuning telur, kocok lepas

Bahan B :

  • 625 ml susu cair
  • 1 bungkus agar-agar warna plain
  • 8 sdm gula pasir (atau sesuai selera)
  • 1/2 kuning telur, kocok lepas

Cara membuat :

  1. Campur semua Bahan A kecuali kuning telur, jerang diatas api dan aduk2 hingga panas, koreksi rasa apabila kurang manis bisa ditambah gula.
  2. Setelah panas (sebelum mendidih) ambil dua sendok sayur cairan puding dan campurkan ke kocokan telur, aduk cepat, kemudian campurkan kembali cairan telur tersebut ke dalam cairan puding dan aduk cepat sampai tercampur rata dan mendidih.
  3. Tuang adonan puding coklat tersebut ke dalam loyang (sy menggunakan loyang diameter 20 cm) dan biarkan hingga membeku.
  4. Setelah membeku lepas puding dari loyang, puding yang ada di dasar loyang taruh di bagian atas dan lubangi puding sesuai selera.
  5. Kemudian kembalikan puding ke dalam loyang dan posisi kembali seperti semula seperti sebelum puding dikeluarkan dari loyang.
  6. Kemudian campur semua bahan B kecuali kuning telur, jerang diatas api dan aduk2 hingga panas, koreksi rasa apabila kurang manis bisa ditambah gula.
  7. Setelah panas (sebelum mendidih) ambil dua sendok sayur cairan puding dan campurkan ke kocokan telur, aduk cepat, kemudian campurkan kembali cairan telur tersebut ke dalam cairan puding dan aduk cepat sampai tercampur rata dan mendidih.
  8. Kemudian tuang cairan puding putih ke dalam puding coklat, biarkan membeku.
  9. Lepas puding dari loyang dan puding cokelat polkadot siap disajikan.

Demikian ceritanya teman-teman, semoga bermanfaat dan maap takaran gulanya pake sendok soalnya kemarin males nimbang 😀

====Senin, 21072014 15:12 @ km 31,5====

Ayam Paket Hemat

Kenapa ayam paket hemat, karena beli 1 ekor ayam dapet 3 masakan…jadi beli satu dapet tiga 😀 …beratnya ayam sekitar 1 kilo, karena sekarang kami masih keluarga kecil dan sedang berpuasa makanya ayamnya bisa untuk 2 hari, dan dengan pertimbangan anak-anak suka masakan ayam terutama ayam kampung maka diputuskan direbus semuanya dan tinggal proses selanjutnya….jadi selain hemat juga lebih mudah…hehehe…

3-ayam-edit1

Untuk resep rebusan mengambil dari Buku Resep Yasa Boga…sebenarnya ini untuk ayam bumbu lengkuas tapi karena sudah cocok dengan rebusan yang ini jadi aku memutuskan pake resep ini…

Setelah semuanya direbus maka hari pertama kami membuat ayam goreng kremes untuk anak-anak dan resep kremesan menggunakan resep kremes yang di share mbak fa karena kremesnya enak dan bersarang meski aku bikinnya belum bisa secantik punya mbak fa 😀 …dan resep kremes ini menggunakan bumbu rebusan ayam jadi semuanya bisa terpakai 🙂 …dan alhamdulillah si kembar suka sampai-sampai pas bunda lagi goreng si kembar duduk ngobrol sama saudaranya sambil cemal-cemil kresmesnya 😀 …dan malemnya kremesnya tinggal sedikit dan benar-benar tersisa kremesannya atau puing-puingnya saja yang utuh sudah habis semuanya 😀

Ayam-Goreng-Kremes

dan untuk menu berbuka buat ayah bunda kami memutuskan membuat ayam bakar…kalo yang ini lebih mudah lagi tinggal dioles minyak dan kecap lalu bakar…jadi deh…yang ribet itu bakarnya soalnya bakarnya pake arang…hehehe….tapi kalo dibakar pake arang aromanya lebih sedeppp…dan yang kebagian tugas membakar adalah ayah 😀 …terimakasih ayah terimakasih cinta 😀

ayam-bakar-kecap

dan di hari kedua menu anak-anak masih tetap yaitu ayam goreng…hehehe, tinggal sayurnya aja yang dibedain…berarti tinggal goreng selesai deh…hehehe

untuk hari kedua untuk ayah bunda kami membuat ayam bakar lagi, kali ini ayam bakar bumbu merah, kalo yang ini resepnya dari ibunda tercinta…aku suka sekali dengan ayam bakar ibu rasanya enak mirip ayam bakar yang dijual di “kota” Muncar tercinta…huehehe…dan dulu pas masih kecil suka sekali dengan ayam bakar yang dijual itu rasanya pedas agak manis dan enakkk…dan karena sekarang jauh dari Muncar 😀 dan jauh dari ibu makanya mau tidak mau harus bikin sendiri…hehehe…tapi mungkin rasanya belum bisa seenak mereka…hehehe

ayam-bakar-bumbu-merah

Berikut resep rebusannya dari Buku Resep Yasa Boga tapi ada modifikasi sedikit terumata takaran bahan…kalo urusan perbumbuan ini memang takarannya agak fleksibel ya sesuai dengan sesuai dengan selera kita masing-masing dan yang ini sesuai selaraku ya teman-teman 😀 …jadi teman-teman bisa memodifikasi sesuai selera teman-teman juga 🙂

Resep Rebusan Ayam

Bahan :

  • 1 ekor ayam kampung, potong-potong sesuai selera
  • 2 liter air (atau sampai ayam terendam semuanya)
  • 3 lembar daun jeruk
  • 2 lembar daun salam
  • 2 batang serai
  • 4 cm lengkuas
  • 2 sdm minyak goreng untuk menumis

Bumbu Rebusan :

  • 8 buah bawang merah
  • 5 siung bawang putih
  • 1 sdm ketumbar
  • 3 butir kemiri
  • 4 cm kunyit
  • 2 cm jahe
  • 3 butir asam
  • 3 sdt garam
  • 1/2 sdm gula pasir

Cara memasak :

  1. Haluskan semua bumbu, dan tumis sampai harum.
  2. Rebus air sampai mendidih masukkan ayam, dan masukkan bumbu yang sudah ditumis serta masukkan semua bahan (daun jeruk, daun salam,serai, lengkuas dan asam).
  3. Setelah ayam agak empuk atau kaldu ayam sudah mulai terasa koreksi rasanya bila kurang asin atau manis bisa ditambah garam dan gula sesuai selera.
  4. Masak hingga ayam empuk, karena aku belum punya presto jadi waktunya cukup sebentar yaitu sekitar 2 jam 😀
  5. Jika ayam sudah empuk, maka ayam sudah siap untuk diolah berikutnya 🙂

Berikutnya adalah Resep Kremes dari mbah fa, kalo yang ini ukuran insya Allah sudah pas jadi sesuai takaran aja ya…dan ini aku copas dari fb nya mbak fa…

Resep Kremesan
Resep : Mbak Ananda Putri Utami dari group BRMUntuk takaran sendoknya diatas peres, agak munjung, tapi ga munjung banget.

Bahan kremesan :

  • 4 sdm tepung kanji / tapioka
  • 1 sdm tepung beras
  • 1 butir telur
  • 500 ml air kaldu ayam berbumbu / kuah soto ayam

Caranya :

  1. Campur kanji, tepung beras, air kaldu ayam yang berbumbu. Aduk2 sampai gak ada tepung yg menggumpal, jangan lupa icipi larutan tepungnya. koreksi rasanya, lebih enak yang asin, tapi ga asin banget.
  2. Tambahkan kocokan telur, aduk lagi sampai larutan tepungnya bener2 encer ya.
  3. Panaskan minyak goreng, minyaknya yg banyak ya, kalo bisa pake wajan anti lengket, tunggu minyak sampe bener2 panas, baru tuang sesendok demi sesendok larutan tepung mengelilingi, kalo goreng ditinggiin dari wajan, agak jauh ya dari minyak biar bisa bersarang, kalo saya sekali goreng tuang 5 sendok sayur aluminium, tapi tuangnya per sendok sayur, sebenernya brp sendok yg dituang gak ada patokan, tergantung besar kecilnya wajan dan seberapa banyak minyak yg dipake. skali lagi, ilmu kira2/feeling, kalo kebanyakan nuang adonan kremesannya gak bisa nyarang.
  4. Selama goreng kremes jangan diaduk2, tunggu setengah kering baru dibalik, dilipat, kering trus angkat, jangan lupa bawahnya alasi tisu, biar minyaknya nyerap ketisu.

untuk resep ayam bakar hari pertama cukup dioles menggunakan minyak dan kecap secukupnya dan bakar sambil diolesin juga…dan untuk Resep ayam bakar bumbu merahnya adalah sebagai berikut  :

Resep Ayam Bakar Bumbu Merah

Bumbu :

  • 20 buah cabe merah
  • 4 buah cabe rawit
  • 5 buah bawang merah
  • 3 siung bawang putih
  • 1 sdm gula merah
  • 1/2 sdm gula pasir
  • 1/2 sdt garam
  • 3 sdt air asam

Caranya :

  1. Goreng cabe merah, cabe rawit, bawang merah dan bawang putih.
  2. Haluskan cabe dan bawang yang sudah digoreng bersama bumbu yang lainnya.
  3. Koreksi rasa dan bumbu sudah siap digunakan 🙂

 

selamat mencoba 🙂

 

====Kamis, 17072014 15:32 @ km 31,5====

Es Pisang Hijau

Alhamdulillah akhirnya pisang hijau terwujud juga…dan alhamdulillah rasanya juga enak…resep ini dapet dari mbak hesti…terimakasih mbak hesti 🙂

Es pisang hijau ini adalah menu berbuka puasa kami pada hari sabtu kemarin 12 Juli 2014, dari puasa tahun kemarin sudah bayangin es pisang hijau ini tapi terwujudnya baru satu tahun kemudian 😀 …tapi ndak papa lahnya…meski lambat asal selamat 😀

karena puasa jadi ndak bisa ngincip…penasaran juga rasanya seperti apa…sore setelah mandi si kembar sudah ngincip dan pas ditanya jawabnya enak tapi pas tengah-tengah sempat berhenti katanya kenyang tapi alhamdulillah akhirnya habis…jadi ragu enak beneran ndak ya 😀 …dan setelah berbuka…alhamdulillah rasanya enak…perpaduan rasa antara bubur sumsum, pisang hijau, sirup dan es sudah pas…dan ternyata memang cukup mengeyanglan pantesan si kembar bilang kenyang 😀

Es-Pisang-Ijo-edit

awalnya sempat khawatir juga karena sausnya tidak kental atau cenderung padat tidak seperti yang pernah kulihat apa karena pake tepung beras ya…di resep ini sausnya aku menggunakan tepung beras dan hasilnya sama seperti bubur sumsum…dan ternyata setelah dikasih es dan sirup rasanya jadi pas dan ndak terlalu encer…mungkin kalo mau bikin saus yang kental, yang bisa dituang jumlah tepungnya bisa dikurangi…dan saus yang bisa dituang ini mungkin lebih cocok dimakan hangat tanpa es karena kalo ditambah es sausnya menjadi encer…

Berikut teman-teman resepnya aku copas dari blognya mbak hesti :

Es Pisang Hijau

Bahan :

  • 150 gr tepung terigu
  • 50 gr tepung beras
  • 400 ml santan
  • 100 ml air pandan (dari 5 lembar daun pandan yang diblender dengan 100 ml air)
  • 1/2 sdt garam
  • 1 sdm muncung gula pasir
  • 1 sdm margarin
  • 1 sisir pisang raja yang bagus matangnya (kukus)
  • 2 sdm santan kanil untuk mengoles
  • 2 tetes pewarna makanan berwarna hijau

Saus (larutkan dan masak semua bahan sampai meletup-letup) :

  • 1200 ml santan dari 1 butir kelapa
  • 150 gr tepung terigu (sy pake tepung beras)
  • 1/2 sdt garam
  • 200 gr gula pasir
  • 2 lmbr daun pandan

Cara membuat :

  1. Larutkan tepung terigu, tepung beras, gula, garam, air pandan dan santan sampai halus tidak bergerindil. Kalau perlu disaring.
  2. Tuang di talam lalu kukus sekitar 15 menit sampai matang.
  3. Panas-panas tuang di baskom lalu beri 1 sdm margarine. Uleni sampai tercampur rata. Supaya tidak kepanasan bungkus tangan dengan kain/serbet lalu masukkan tangan dalam plastik tahan panas. Ulen sampai kalis.
  4. Pipihkan menggunakan plastik agar tidak melengket. Supaya lebih mudah gunakan sendok plastik (sendok nasi rice cooker) untuk membantu. Beri isi pisang lalu tutup dan bentuk seperti pisang.
  5. Kukus (alasi daun pisang) dengan api sedang selama kurang lebih 5 menit. Buka kukusan, oleskan santal kental lalu kukus lagi 5 menit sampai matang. Api jangan terlalu tinggi karena adonan akan mengembang/pecah dan tidak menyatu dengan pisang.
  6. Angkat, sajikan dengan saus, es dan sirup cocopandan.

Hasil : 10 pisang hijau ukuran besar

====Minggu, 13072014 10:16 @ km 31,5====

Cireng Enak dan Mudah

Sebelum memasuki bulan Ramadhan kemarin sempat beli cireng pas ke jogja…ternyata cireng original yang dijual itu kalo pas masih anget teksturnya reyah diluar, empuk dan kalo ditarik mudah ndak alot sampai-sampai warnanya kelihatan bening dan tentunya rasanya enak, sempat penasaran ini pake tepung apa y…kalo pake tapioka kok ndak alot dan tekstur luarnya bisa renyah…

cireng enakkk

Alhamdulillah penasaran terbayar tiba-tiba pas buka tabloid kuliner ada Liputan tentang cireng yang disertai resepnya, dan karena penasaran dan kayaknya resepnya patut dicoba…jadi deh percobaan dilakukan…dan alhamdulillah rasanya memang sudah mirip yang dijual tapi punyaku warnanya kurang bening dalamnya tapi kalo tekstur insya Allah sudah mirip…kalo warna kurang bening mungkin karena jenis tepung tapioka yang dipake berbeda udah gitu aku pake tambahan bumbu serba guna yang warnanya orange…jadi warnanya kurang bening…

dan ada sayangnya lagi…sayangnya saking semangatnya aku lupa kasih bawang putih…hahaha…udah gitu kayaknya ngaduknya kurang rata jadi kata ayah kembar pernah kebagian yang kurang asin 😀 …

Resep asli dari tabloid Info Kuliner dan resep ini dari Pengusaha Cireng Meilan’s Shop…karena di tabloid tertulis tepungnya 500 gram…maka ada perubahan sedikit dalam resep yang kucoba…

dan berikut resep sesuai dengan resep yang kucoba…

Bahan :

  • 200 gram tepung tapioka
  • 1 siung bawang putih yang besar (yg ini kemarin kelupaan 😀 )
  • 1 batang daun bawang dirajang kecil
  • 1 1/2 sdt garam
  • 1/2 sdt gula pasir
  • 1/2 sdt kaldu bubuk
  • 1/4 sdt merica bubuk
  • 200 ml air mendidih

Cara membuat :

  1. campurkan tepung tapioka dengan semua bahan kecuali air, aduk sampai rata.
  2. tuangi dengan air mendidih sedikit demi sedikit sambil diaduk terus menggunakan sendok sampai adonan kental.
  3. ambil sekitar satu sendok makan adonan, pulung-pulug adonan dengan bantuan sendok yang lain (menggunakan dua buah sendok). Taruh diatas tepung tapioka balut hingga rata dan tidak lengket.
  4. dan adonan siap di goreng atau bisa disimpan di freezer untuk cireng frozen.
  5. goreng sampai matang dan cireg siap disajikan.

Hasil : 14 buah cireng berukuran sedang (seperti cireng yang dijual dipasaran)

pas aku nyoba cirengnya tak masukin freezer dulu karena sambil nunggu waktu berbuka dan kayaknya digoreng langsung juga enak 🙂

demikian teman-teman resepnya cirengnya semoga bermanfaat… 🙂

====Sabtu, 05072014 06:07 @ km 31,5====

Cookies Coklat Kacang

Alhamdulillah kesampaian juga bikin kue kering…soalnya dah lama ngidam bikin kue kering…kue ini adalah kue kering keduaku yang pertama bikin kue kacang tapi hasilnya masih kurang cantik…kalo yang ini lumayan lah sudah agak cantik meski mungkin cantiknya masih sedikit 😀

cookies coklat kacang

pas bikin kue kacang kemarin alhamdulillah kembar suka…tiap hari kue kacangnya selalu dicicil 😀 dan alhamdulillah semingguan sudah habis dan kebanyakan dimakan si kembar…pas itu si adek bilang adek mau ngambil…sambil berlari ke belakang setelah bunda ikuti ternyata adek naek kursi dan mengambil tempat kuenya lalu dibuka dan langsung dimakan…terus adek bilang yang ini buat kakak dan ternyata yang di toples cuma tinggal satu 😀 ..yang kata adek katanya itu buat kakak…alhamdulillah ya rukun ya nak 🙂 …terus si kembar bilang ke bunda bikin lagi bunda kue buat lebaran…karena sebelumnya bunda cerita kalo kue kering ini bisa untuk lebaran 😀 …jadi semangat mau bikin kue lagi…hehehe

mumpung mau lebaran jadi banyak resep tentang cookies…dan karena yang bikinnya sukanya coklat maka yang dipilih adalah cookies coklat 😀 ….karena bikinnya dah masuk bulan puasa jadi pas begitu mateng bunda ndak bisa lagsung ngincip 😀 …tapi adek yang nyicipin…terus bunda tanya…enak dek?…adek jawab “enakkk”…enak mana sama kue kacang??…”enak kue coklat”…alhamduillah rasanya lega…ehhh tak lama kemudian bunda kok kedatangan tamu bulanan jadi langsung deh nyicipin juga 😀 …dan alhamdulillah rasanya memang enak….coklat banget dan ada rasa gurih kacangnya…terus bunda bilang ke ayah…enakkk lhooo…terus ayah sambil tersenyum simpul tapi ndak jelas 😀 ….setelah waktunya berbuka datang langsung tak ingatkan kue coklatnya…dan ayah langsung makan…dan katanya “enakkk”….alhamdulillah rasanya senang 🙂 …dan katanya mbak wiwin si masterchef juga enakk….tapi katanya agak keras sedikit dan kurang rapi 😀 …ndak papa ya mbak wiwin muridnya ini masih level pemula…hahaha

seperti kue-kuenya sebelumnya yang ini masih terjadi gosong dimana-mana 😀 …tapi ndak papalah yang gosong jumlahnya juga ndak terlalu banyak dan atas ide ayah yang gosong dikerok dan dikasih coklat dan dijadikan sandwich cookies …dan lumayan nambah variasi…hehehe

Berikut resepnya teman-teman Resep ini dari Majalah Sedap Pemula…

Chocholate Cookies Duo Peanut

Bahan :

  • 100 gram mentega tawar dingin
  • 75 gram margarin
  • 100 gram gula tepung
  • 50 gram dark cooking chocholate, lelehkan
  • 1 kuning telur
  • 1/8 sdt essens almon (sy ndak pake)
  • 100 gram almon bubuk (sy pake almond slice yang dihalusin)
  • 200 gram tepung terigu protein rendah
  • 25 gram coklat bubuk
  • 25 gram susu bubuk
  • 1/2 sdt baking powder

Topping :

  • 150 gram dark cooking chocholate (sy 100 gram)
  • 100 gram kacang tanah, cincang halus oven (sy secukupnya)

Cara Membuat :

  1. Kocok mentega, margarin dan gula tepung 2 menit sampai lembut. Masukkan DCC leleh kocok rata.
  2. Masukkan kuning telur dan essens almond. Kocok rata. Tambahkan almond bubuk. Aduk rata. Masukkan tepung terigu, coklat bubuk, susu bubuk dan baking powder sambil diayak dan diaduk rata.
  3. Giling tipis adonan. cetak sesuai selesai. letakkan diatas loyang yang dioles margarin dan dialas kertas roti. (sy cuma pake alas kertas roti aja)
  4. Oven dengan api bawah suhu 140 derajat celsius 35 menit sampai matang (atau sesuai oven masing-masing). Dinginkan. celupkan atau oles separuh kue dengan DCC yang sudah dilelehkan dan taburkan kacang penuh-penuh.

 

semoga bermanfaat 🙂